Selalu sangat hentam orang Rohingya, sekali Ustaz kena ‘sound’ dengan wakil Rohingya.

Selalu sangat hentam orang Rohingya, sekali Ustaz kena ‘sound’ dengan wakil Rohingya.Isu kebanjiran warga asing terutamanya pelarian Rohingya di Malaysia bukanlah sesuatu yang baru.

Walaupun isu ini telah berulangkali dibangkitkan di media sosial, masalah yang sama tetap berulang kembali.

Sejak dua tiga minggu lalu, tular video di media sosial yang menunjukkan seorang aktivitis masyarakat bergelar ustaz giat mengempur tapak-tapak perniagaan warga asing yang dibina secara haram sehingga mendatangkan kemarahan penduduk.

Selalu sangat hentam orang Rohingya, sekali Ustaz kena 'sound' dengan wakil Rohingya.

Mana tidaknya, laporan dan aduan telah dibuat tetapi tindakan daripada pihak berkenaan pula lambat menjadikan golongan warga asing ini ‘naik lemak’ dan berterusan menimbulkan masalah dan sesekali pernah kedengaran mereka meminta hak sama rata seperti yang dinikmati oleh rakyat Malaysia.

Bagaimanapun, salah seorang warga Rohingya tampil menafikan semua dakwaan itu dan menjelaskan kedatangan mereka ke negara ini hanyalah untuk mencari makan tanpa menindas orang tempatan.

“Saya tau ustaz orang tempatan dan kami pendatang atau pelarian. Sebenarnya kami datang sini bukan sebab kami suka (duduk) di sini. Tidak! Sebab kampung halaman kami ada masalah, kami lari pergi sini. Kami terpaksa, bukan sebab kami suka (tinggal) di sini.

“Jadi kami sudah duduk di sini, ada yang sudah berkeluarga, ada anak, ada isteri dan juga orang bujang, duda. Kami duduk di sini bukannya kami pergi kacau setiap rumah (penduduk) untuk minta makan. Bukan.

“Kami punya kaki, tangan dan kekuatan untuk kami bekerja dan mencari rezeki sendiri supaya kami tidak menyusahkan orang tempatan. Kami tolong orang tempatan, orang tempatan bagi makanan kepada kami. Sekarang pun saya tengah kerja dari siang ke malam. Kalau saya tak kerja, saya tak dapat makan ustaz.

@lawan4malaysialagiIsu Pasar Borong Selayang terus dimonopoli peniaga warga asing dan pelarian tetapi sampai bila?♬ original sound – user29534343842 – PEJUANG NEGARA 🇲🇾

“Jadi saya nak bagitau ustaz, ustaz orang tempatan dan kami pendatang asing. Kalau boleh ustaz jangan terlalu sibuk dengan hal orang asing ini.

“Saya tau ustaz orang tempatan dan kami pendatang atau pelarian. Sebenarnya kami datang sini bukan sebab kami suka (duduk) di sini. Tidak! Sebab kampung halaman kami ada masalah, kami lari pergi sini. Kami terpaksa, bukan sebab kami suka (tinggal) di sini.

“Jadi kami sudah duduk di sini, ada yang sudah berkeluarga, ada anak, ada isteri dan juga orang bujang, duda. Kami duduk di sini bukannya kami pergi kacau setiap rumah (penduduk) untuk minta makan. Bukan.

“Kami punya kaki, tangan dan kekuatan untuk kami bekerja dan mencari rezeki sendiri supaya kami tidak menyusahkan orang tempatan. Kami tolong orang tempatan, orang tempatan bagi makanan kepada kami. Sekarang pun saya tengah kerja dari siang ke malam. Kalau saya tak kerja, saya tak dapat makan ustaz.

“Jadi saya nak bagitau ustaz, ustaz orang tempatan dan kami pendatang asing. Kalau boleh ustaz jangan terlalu sibuk dengan hal orang asing ini.

“Orang pendatang asing ini nak buat apa semua, itu urusan dengan kerajaan Malaysia, Polis dan Imigresen. Nak cari lesen, road tax apa semua, mereka yang uruskan. Bukan ustaz, ustaz salah ustaz! Jangan keterlaluan dan melebih-lebih ustaz,” katanya.

Malangnya, penjelasan lelaki Rohingya itu tidak dapat diterima dan netizen membidas kenyataannya yang dianggap berlagak dan enggan menerima hakikatnya bangsa Rohingya banyak menimbulkan masalah di negara ini.

“Duduk di negara orang kena sentiasa tunduk dan jangan mendongak. Ini berlagak macam tuan punya t anah, memang patut ditangkap,” kata Pungguk.

@lawan4malaysialagiKAMPUNG BAGAN DALAM TELAH JADI PUSAT PENEMPATAN PELARIAN. PELARIAN DAH BUAT KOMUNITI UNTUK JAJAH NEGARA.

♬ original sound – PEJUANG NEGARA 🇲🇾

“Tak kisahlah kau pelarian tapi hormat tempat orang. Jangan main langgar kawasan orang. Bila dah kaya sikit, berlagak. Perangai pengotor tu pergi buang,” kata DrkTot3.

BACA:

Homestay Rahmah hanya RM5 sehari siap swimming pool untuk B40? Biar betul? Ini ceritanya

Naik tocang! Rohingya berlagak samseng, berani ‘pau’ duit parking siap ugut kalau tak bagi undang reaksi netizen