Gempar !!! Muhyiddin kena letak jawatan ?

Gempar !!! Muhyiddin kena letak jawatan ?

Dua peguam mengatakan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin dan Kabinet mesti mengundurkan diri kerana menyesatkan Parlimen dan bertindak secara sepihak dalam membatalkan peraturan darurat tanpa izin Raja.

Peguam perlembagaan Dominic Puthucheary mengatakan bahawa adalah perkara serius untuk menyesatkan Parlimen, sambil menambah bahawa pemerintah juga telah menyesatkan Raja.

Dia juga mengatakan kesalahan ini tidak dapat dikaitkan dengan menteri undang-undang Takiyuddin Hassan saja, kerana pembatalan yang seharusnya dilakukan atas nama pemerintah.

Muhyiddin

“Oleh itu, ada tanggungjawab bersama. Ini bermakna perdana menteri dan seluruh Kabinet terlibat.

“Isu Darurat sangat penting. Ini adalah salah satu peruntukan yang paling tidak biasa dalam perlembagaan dan harus dilaksanakan dengan penuh tanggungjawab. Sekiranya pemerintah gagal melakukannya, maka mereka bertindak dengan niat jahat dan, oleh itu, mesti mengundurkan diri, ”katanya kepada FMT.

Puthucheary, yang menggambarkan Muhyiddin sebagai perdana menteri de facto, mengatakan bahawa jika dia gagal bertindak secara terhormat dan mengundurkan diri, Raja dapat menarik balik pelantikannya.

Sementara itu, peguam Mohamed Haniff Khatri Abdulla mengatakan tindakan pemerintah itu “tidak menghormati sepenuhnya” Raja, Perlembagaan Persekutuan, Parlimen dan rakyat.

Dia memberitahu FMT tindakannya sama dengan penyalahgunaan kuasa, kerana telah menyesatkan Dewan Rakyat dan rakyat.

“Persoalan majoriti pemerintah telah menjadi isu sampingan, sekarang Parlimen telah mengabaikan sepenuhnya perlembagaan dan Raja,” katanya.

“Tidak ada pilihan lain kecuali perdana menteri dan pemerintah untuk mundur. Ini adalah satu-satunya keputusan yang betul. ”

Sebelumnya, Istana Negara mengatakan Putrajaya tidak mendapat persetujuan Yang di-Pertuan Agong untuk membatalkan peraturan darurat ketika Takiyuddin mengumumkan pembatalan tersebut pada hari Isnin.

Raja mengatakan pernyataan menteri di Parlimen pada hari Isnin adalah “tidak tepat” dan menyesatkan ahli parlimen.

Berita Penuh : https://www.freemalaysiatoday.com/category/nation/2021/07/29/pm-cabinet-have-no-choice-but-to-step-down-say-lawyers/

BACA JUGA : Panas !!! Desakan letak jawatan bergema, kerajaan PN sah derhaka Agong