Anwar dahulu milik rakyat M’sia, kini milik kelompok tertentu dalam PKR

Anwar dahulu milik rakyat M’sia, kini milik kelompok tertentu dalam PKR

Pendapat dan pandangan saya kali ini mungkin tak begitu disenangi sesetengah pihak. Tapi saya kira ia adalah apa yang ramai sedang fikirkan.

Sejak Kerajaan PH tumbang, ada usaha-usaha yang dibuat untuk mengambil kembali mandat. Rentetan peristiwanya itu bersimpang dan sehingga ke hari ini usaha itu gagal.

Gagal atas beberapa perkara. Salah satunya adalah tidak direstui Anwar Ibrahim.

Anwar Ibrahim layak untuk kecewa dan menolak idea atau anjuran yang dibuat oleh Tun Mahathir atau orang-orang sekelilingnya.

Semua pun tahu dan anggap langkah Tun letak jawatan tanpa bincang itu menyimpang. Yang setuju tindakan itu mungkin hanya Mat Sabu.

Tetapi menjadi keras, hilang rahmah untuk membuka jalan bincang, cuba mengelak untuk menyusun atur strategi bersama dan bersifat keakuan itu bukan sifat Anwar Ibrahim.

Anwar Ibrahim sejak awal dalam PKR didokong oleh ramai tokoh. Banyak langkah politiknya terdorong oleh nasihat tokoh-tokoh ini. Pada masa yang sama tidak kurang ramai juga yang meninggalkannya.

Tidak mengapa. Pemimpin dan penyokong datang dan pergi. Cuma kali ini Anwar Ibrahim mengulang perkara sama. Dikuasai orang-orang keliling yang membuatkan golongan luar PKR menjadi jelik terhadap langkah politiknya.

Entah mengapa sekarang ini, Anwar Ibrahim seperti diolah gerakannya oleh ekstremis parti. Gerak Reformasi 98, Otai Reformasi, Iswardy Morni, Shukri Razab, dan beberapa nama lain yang membuatkan public merasakan Anwar begitu jauh dari mereka.

Anwar Ibrahim yang dulunya dianggap sebagai pemimpin harapan Malaysia, milik Malaysia, kini hanya menjadi pemimpin kelompok PKR, bukan lagi milik Malaysia.

Ini menjarakkan beliau daripada gerakan massa sehingga saingannya Muhyiddin Yassin jauh meninggalkan beliau dalam menarik sokongan rakyat.

Apa yang Anwar Ibrahim buat hari ini tidak seperti dahulunya. Kita juga jadi tertanya-tanya di mana ketangkasan beliau yang dikagumi kawan dan lawan seperti sebelum-sebelum ini.

Anwar seolah-olah sudah mensubsidikan tugas menjelajah negara kepada Gerakan Reformasi 98 yang terus menyanyi lagu-lagu lama yang difahami kelompok tuanya sahaja.

Iswardy pula teracah-acah ingin menjadi seperti Rafizi Ramli dengan bebelan kosong seolah-olah menjadi jurucakap Anwar.

AMK pula dipandu Shukri Razab yang taksub tak tentu hala dan inginkan semua ikut arahan dia sahaja.

Imej Anwar Ibrahim akan sekali rosak dengan kumpulan dan orang-orang seperti ini.

Anwar Ibrahim sewajarnya memimpin, bukan dipimpin mereka. Anwar Ibrahim wajar menunjukkan beliau benar-benar milik Malaysia, bukan milik PKR semata.

Jika suasana ini berterusan, Anwar Ibrahim akan sekali lagi mengulang langkah sama, dan hanya terus mengulang skrip ‘Reformasi’ dalam ucapan dan siri fb live nya.

Ramai mahu melihat Anwar Ibrahim diangkat sebagai Perdana Menteri Malaysia. Tetapi kalau eksremis parti yang bina strategi untuk beliau ke Putrajaya, saya kira kita sekali lagi akan melihat pengumuman keputusan pilihan raya umum seawal jam 7 petang.

Kekal di belakang, memenuhi kerusi pembangkang.

Dr Razam Ramli.

Sumber :

COMMENTS